Bekerja dan Membangun Kemitraan yang Baik Dalam Bisnis

Ketika bisnis keluarga berada dalam tahap pembentukannya, adalah normal untuk menemukan kedua pasangan (dengan asumsi pengaturan pernikahan monogami) bekerja dalam usaha tersebut.

Hal ini muncul dari kebutuhan untuk memotong biaya sebagai bisnis membangun dirinya sendiri.

Dalam hal ini, penggerak bisnis akan sering mencari pasar untuk produk atau jasa atau menahan pekerjaan formal sementara pasangan dibiarkan “mengurus toko”.

Peran pasangan pada saat ini sangat penting untuk kelangsungan bisnis.

Ketika start-up mengakar kuat dan melayani ceruk pasar yang ditentukan, peran pasangan sebagai wajah bisnis yang sukses berkurang, sering kali sampai pada titik di mana kehadiran mereka yang menonjol menghambat potensi pertumbuhan bisnis dan memberi pengaruh negatif. dinamika tempat kerja.

Dalam pengamatan saya, bahkan ketika bisnis berjalan sangat baik dengan kedua pasangan hadir, itu lebih terlepas dari kehadiran mereka daripada karena itu.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa pasangan yang menjalankan bisnis bersama tidak memiliki hubungan yang baik.

Mereka sering melakukannya. Saya ingat toko perhiasan tempat tunangan saya dan saya membeli cincin kawin kami dijalankan oleh apa yang tampak seperti tim suami-istri yang menyenangkan yang menjadikan berbelanja perhiasan sebagai pengalaman yang menyenangkan.

Namun pernikahan tidak dan tidak pernah dirancang untuk menjadi usaha bisnis yang lengkap dengan neraca dan tinjauan kinerja triwulanan.

Saya mengenal banyak pendiri bisnis keluarga yang keras kepala dan saya belum pernah menemukan siapa pun yang pernah mengaku secara jujur ​​menghitung kontribusi pasangan dan mengevaluasi perilakunya di tempat kerja.

Tetapi ada keuntungan menjalankan bisnis keluarga dengan pasangan.

Memotong biaya operasional awal: Seperti yang diamati di atas, peran pasangan sangat penting ketika usaha masih dalam tahap awal. Pasangan wirausaha membutuhkan mitra yang dapat diandalkan untuk menjalankan bisnis tanpa kehadirannya karena mereka terlibat dalam mencari bisnis dengan pemasok dan pelanggan.

Baca Juga:  Mulailah Membangun Bisnis Pendidikan Online Anda Sekarang

Pada titik ini melibatkan pasangan untuk mempertahankan benteng adalah langkah murah untuk menghemat modal sebanyak mungkin untuk pertumbuhan bisnis www.livebetx.com.

Hal ini memungkinkan pasangan untuk memahami bisnis: Tidak ada cara yang lebih baik untuk belajar tentang bisnis selain secara fisik terlibat dalam operasi sehari-hari.

Berpartisipasi dalam menjalankan bisnis bersama memungkinkan setiap mitra untuk mengembangkan wawasan dan empati yang unik terutama ketika bisnis tidak memberikan hasil yang diharapkan.

Hal ini memungkinkan keluarga untuk mengidentifikasi nilai-nilai inti: Bekerja dalam bisnis memiliki cara untuk mengeluarkan yang terbaik atau terburuk dalam diri kita terutama di saat krisis.

Momen-momen ini dapat membantu mengidentifikasi nilai-nilai apa yang menjadi inti dari keluarga yang membantu menentukan arah bisnis di masa depan dengan membentuk keputusan mengenai masalah seperti utang, melibatkan kerabat, dan hal-hal lain yang dapat terbukti sulit di kemudian hari.

Namun, ada juga kerugian menjalankan bisnis keluarga dengan pasangan

Difusi struktur kepemimpinan: Setiap usaha bisnis harus memiliki, jika ingin berhasil, struktur kepemimpinan yang jelas dengan satu orang sebagai kepala organisasi.

Pasangan dalam bisnis keluarga mungkin ingin mengendalikan bisnis dengan meminta konsultasi pada setiap keputusan yang dibuat oleh pasangan atau anggota staf mereka.

Ini memperlambat operasi dan, dalam kasus-kasus ekstrim, dapat menyebabkan kelumpuhan dalam usaha karena otoritas harus dicari dari kedua pasangan, yang sering kali menimbulkan kebingungan dalam bisnis keluarga.

Komplikasi hubungan di tempat kerja: Mengingat bisnis keluarga cenderung melibatkan anggota keluarga/kerabat, setiap pasangan akan cenderung memiliki anggota staf favorit yang mungkin mendapatkan status dipandang sebagai pesaing oleh pasangan lain yang menciptakan suasana kerja yang tegang.

Masalah bisnis keluarga dapat meluas ke bagian depan rumah ketika keputusan penting harus dibuat, mis. kebutuhan untuk memecat anggota staf.

Baca Juga:  Bagaimana Mengelola Bisnis Start-up Dengan Sukses

Peningkatan peluang ketidakwajaran keuangan: Kecuali jika usaha bisnis keluarga menerapkan disiplin fiskal yang ketat, ada kecenderungan untuk mencampurkan rekening bisnis dan rumah.

Ketika ini terjadi, salah satu pasangan, terkadang tanpa sepengetahuan pasangan lainnya, mengambil uang dari bisnis untuk keperluan pribadi / rumah tangga.

Kebanyakan pernikahan menyatukan individu-individu dengan kekuatan yang saling melengkapi. Anda akan menemukan seorang optimis yang cocok dengan ngotot untuk perencanaan / detail atau individu ramah pelanggan yang ramah ditambah dengan penagih utang yang ketat

Pengusaha yang sudah menikah memperoleh kekuatan besar dari pasangan mereka terutama pada tahap awal bisnis.

Namun, seiring pertumbuhan bisnis, perlu untuk terus-menerus meninjau peran pasangan sehubungan dengan perubahan dalam ruang lingkup operasional.

Ini akan memungkinkan kedua mitra untuk berkontribusi dari bidang kekuatan mereka tanpa mengorbankan kemampuan bisnis untuk tumbuh secara maksimal.

5 Kesalahan yang Harus Dihindari Saat Mendapatkan Pinjaman Mobil Previous post 5 Kesalahan yang Harus Dihindari Saat Mendapatkan Pinjaman Mobil
Tiga Tingkat Investor Real Estat yang Wajib Anda Coba Next post Tiga Tingkat Investor Real Estat yang Wajib Anda Coba